Feeds:
Posts
Comments

Archive for March, 2011

Nyinyir, barangkali memang sudah mendarah daging dalam diri saya. Barangkali itu pulalah yang menjadikan saya seorang debater (baca: third speaker) yang lumayan baik beberapa tahun lalu… eh, sebenarnya sih lebih dari 10 tahun lalu (oh masa-masa indah itu, saat saya masih sangat muda dan begitu berapi-api) ^^

Kembali ke nyinyir, saya baru saja membaca tulisan yang berbunyi ‘schedule cleaning fridge‘. Sekilas terlihat keren karena menggunakan bahasa Inggris. Kalau ditulis ‘jadwal membersihkan kulkas’, apa kerennya? Tapi sayang, meskipun terkesan keren dan bernuansa internasional, namun grammar alias tata bahasanya salah kaprah.

Mungkin penulisnya menggunakan kosakata bahasa Inggris, namun ia masih berpikir dengan tata bahasa Indonesia. Jadilah ‘jadwal membersihkan kulkas’ diterjemahkan kata demi kata, menjadi ‘schedule cleaning fridge‘. Padahal yang benar justru kalau dibalik menjadi ‘fridge cleaning schedule‘.

Dalam tulisan tersebut, ‘schedule‘ adalah kata benda, sedangkan ‘fridge cleaning‘ berfungsi sebagai keterangan untuk menjelaskan tentang si kata benda. Perlu diingat, dalam bahasa Inggris, strukturnya adalah MD (menerangkan-diterangkan). Sedangkan struktur bahasa Indonesia adalah DM (diterangkan-menerangkan).

Selain itu masih ada tulisan lain yang berbunyi ‘only staff‘. Padahal yang betul semestinya ‘staff only‘ ^^ Menurut saya, kalau memang tidak paham betul, tidak perlulah menuliskan segala sesuatu dalam bahasa Inggris. Kecuali kalau kita terpaksa, harus, dan kudu berkomunikasi dengan pihak asing. Pada saat itu, bahasa Tarzan pun jadi! ^^

Tidak sulit kok, untuk mencari tahu tata bahasa Inggris yang benar. Ketik saja kata yang dimaksud ke dalam Google search… dan voila…!!! Anda akan langsung tahu bahwa yang benar adalah ‘staff only‘, bukannya ‘only staff‘ ^^

Advertisements

Read Full Post »

Sejak kapan persisnya, saya tidak ingat. Namun yang pasti sudah bertahun-tahun ini saya merasa ‘gatal’ bukan main, setiap kali melihat tulisan ‘DI JUAL’ di depan rumah atau mobil, yang memang hendak dijual. Karena kata ‘di jual’, jelas-jelas salah tata bahasanya.

Yang benar adalah ‘dijual’. Antara ‘di’ dan ‘jual’ harusnya disambung, tidak usah dipisah atau diberi spasi.

Pada saat itu saya hanya menyabarkan diri dan berpikir, bahwa yang menulis ‘DI JUAL’ kemungkinan besar adalah makelar yang hanya mementingkan penjualan (sehingga tidak sempat mengindahkan tata bahasa), atau orang yang kurang berpendidikan, sehingga tidak memahami tata bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Namun lama-kelamaan kesalahan semacam ini kian mewabah. Sekarang, di mana-mana kita bisa menjumpai kesalahan serupa. Bahkan di tayangan televisi nasional sekali pun!!! Padahal, tayangan televisi nasional disaksikan oleh seluruh rakyat Indonesia.

Dalam program-program berita, biasanya kesalahan semacam ini cukup jarang terjadi. Mungkin karena orang-orang di balik layar program berita cukup paham akan tata bahasa yang benar.

Tapi coba saja tonton program-program di luar program berita. Kalau Anda termasuk orang yang (setidaknya berusaha untuk) mematuhi kaidah-kaidah berbahasa, Anda akan merasa supeeerrr gataaalll…!!!

Mengherankan, karena orang-orang yang bekerja di stasiun televisi, khususnya yang bertugas menuliskan kalimat-kalimat yang muncul di layar televisi, mestinya adalah orang yang berpendidikan. Minimal Diploma 3, atau bahkan S1, S2 dan selanjutnya.

Saya hanya khawatir, jika kian hari kian banyak orang yang meniru kesalahan berbahasa tersebut, tanpa menyadari bahwa mereka salah. Karena mereka toh, hanya meniru yang dilihat di layar televisi.

Saya sering membuka kompas.com, yang merupakan situs berita favorit saya. Tulisan dari Kompas sih, nyaris tak pernah salah soal di-di-an ini. Tapi coba lihat bagian surat pembaca, atau komentar pembaca yang ada di bawah setiap berita. Bisa dibilang, 90% tidak bisa membedakan di rumah dengan dirumah, dijual dengan di jual. Apa peduliku? Mungkin begitu pikir mereka…

Betapa beratnya tugas para guru bahasa Indonesia kalau begitu…!!!

Sebenarnya, membedakan apakah ‘di’ harus disambung atau dipisah dengan kata yang mengikutinya, juga SANGAT MUDAH. Tidak perlu pendidikan yang terlalu tinggi atau otak jenius.

Jika di ditambah dengan kata kerja, maka penulisannya harus disambung. Misalnya dijual, dibeli, diperjualbelikan, dikembalikan, dicari, disimpan, dipercantik, dipertimbangkan, dan lain sebagainya.

Jika di ditambah dengan keterangan tempat atau keterangan waktu, maka penulisannya harus dipisah. Misalnya di rumah, di kantor, di kursi, di meja, di atas, di bawah, di balik pintu, di seberang jalan, di hatimu (ini biasanya ditemukan dalam syair lagu ^^), di sore hari, di pagi hari, dan lain sebagainya.

Mudah kan? Memang mudah kok. Persoalannya hanyalah: orang mau peduli atau tidak, dan mau mengupayakan yang benar atau tidak ^^

Read Full Post »