Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Prihatin’ Category

Jujur oh jujur…

Kisah Ibu Siami dan putranya Alif, yang menjunjung tinggi kejujuran, namun malah diusir dari kampung, sungguh miris. Sekolah semestinya dijadikan tempat untuk mengajarkan dan melatih kejujuran. Ini kok malah sebaliknya.

Saya jadi teringat saat hendak masuk SMA dulu. Nggak segawat pengalaman Si Kecil Alif sih, tapi masih ada sangkut-pautnya dengan kejujuran, dan cukup membuat bingung.

Waktu itu, untuk masuk ke SMA saya, calon murid harus menjalani 2 jenis tes. Yang pertama adalah tes mata pelajaran biasa seperti matematika, bahasa Inggris, dan sebagainya. Yang kedua adalah tes wawancara.

Nah, alih-alih mencari tahu seputar kepribadian, watak, dan sebagainya, tes yang kedua ini berfokus pada menyelidiki latar belakang keluarga dan ekonomi si calon murid. Tujuannya untuk menetapkan, seberapa besar uang pangkal yang harus dibayar oleh calon orang tua murid, kalau anaknya diterima masuk ke sekolah ini.

Sudah menjadi rahasia umum (terutama bagi anak-anak dari kota saya yang sudah banyak mendapat masukan dari kakak-kakak senior), bahwa dalam tes wawancara ini, kita bahkan dianjurkan untuk berbohong.

Jangan mengaku kalau di rumah ada sambungan telepon, jangan mengaku kalau punya pesawat TV, pemutar kaset video, kulkas, apalagi mobil. Jangan mengaku kalau orang tua kita punya toko atau tempat usaha lain (yang kemungkinan akan dipandang bonafid). Mengakulah bahwa keluarga kita semiskin dan sesederhana mungkin, agar uang pangkal ringan, dan uang sekolah selama 3 tahun juga ringan. Begitu nasihat kakak-kakak senior.

Namun apa boleh buat, sejak kecil orang tua sudah mengajarkan kepada saya untuk jujur. Apalagi saat itu sudah tahun 1993. Negeri kita sedang sedang maju-majunya. Mana ada orang yang percaya kalau dibilang di rumah kita tidak ada pesawat TV?

Selain itu, orang tua juga tidak menginstruksikan saya untuk berbohong. Mereka hanya berpesan, hati-hati kalau menjawab, jangan sampai terlihat seperti anak orang kaya. Jadi saya pikir, jawab apa adanya saja. Toh saya memang bukan anak orang kaya kok. Mestinya sih, tidak akan dibebani uang pangkal dan uang sekolah berlebihan.

Namun di luar dugaan, uang pangkal yang harus dibayar oleh orang tua saya ternyata cukup besar. Lebih besar dari uang pangkal seorang teman saya, yang bapaknya bisa disebut juragan bapak saya (kalo dilihat dari skala usaha yang dijalankan). Uang pangkal ini tidak bisa ditawar-tawar lagi, karena ditentukan berdasarkan hasil tes wawancara.

Merasa penasaran, orang tua saya lantas menghubungi seorang bapak guru senior, sebut saja Bapak C. Bapak C ini dulunya adalah guru SMA bapak saya (sampai sekarang masih berhubungan baik dan cukup akrab). Saat itu, Bapak C sudah punya jabatan tinggi di beberapa sekolah dan universitas di kota Y. Termasuk SMA saya. Karenanya, beliau punya wewenang untuk melihat hasil tes wawancara di SMA saya.

Setelah melihat hasil tes wawancara, dan membandingkan hasil tes saya dengan teman saya (yang bapaknya adalah juragan bapak saya), Bapak C lantas menghubungi orang tua saya.

“Pantes uang pangkalnya tinggi. Anakmu kuwi bodho” (Anakmu itu bodoh)

“Anakmu mengaku orang tuanya punya toko sepatu dengan 2 karyawan. Ibunya punya usaha sampingan membuat makanan kecil, dengan dibantu oleh tenaga beberapa orang pembantu rumah tangga. Karena itu orang tuanya dinilai mampu untuk membayar uang pangkal sebesar ini.”

Lantas, bagaimanakah kira-kira jawaban teman saya (yang bapaknya bisa dibilang juragannya bapak saya itu)?

“Nah, kalo temennya ini pinter. Dia mengaku orang tuanya punya toko kelontong kecil, dengan 1 karyawan, tidak punya pembantu rumah tangga, dan tidak punya usaha sampingan. Karena itu, uang pangkalnya lebih ringan.”

Waktu itu saya tidak terlalu peduli akan perbedaan uang pangkal yang harus dibayar oleh saya maupun teman saya. Saya tidak merasa iri. Wong bedanya juga nggak fantastis-fantastis amat kok. Lagipula dia adalah teman baik yang sangat saya sayangi.

Apalagi SMA ini cukup ketat menyeleksi calon murid. Ada beberapa teman dari SMP saya yang tidak diterima, meski bersedia membayar. Jadi, diterima saja saya sudah sangat bersyukur. Selain itu, toh orang tua saya juga masih sanggup dan bersedia membayar. Jadi tidak ada masalah.

Tapi saya sedih… karena dibilang bodoh. Apakah berkata jujur sama dengan bodoh…???

Read Full Post »

Sejak kapan persisnya, saya tidak ingat. Namun yang pasti sudah bertahun-tahun ini saya merasa ‘gatal’ bukan main, setiap kali melihat tulisan ‘DI JUAL’ di depan rumah atau mobil, yang memang hendak dijual. Karena kata ‘di jual’, jelas-jelas salah tata bahasanya.

Yang benar adalah ‘dijual’. Antara ‘di’ dan ‘jual’ harusnya disambung, tidak usah dipisah atau diberi spasi.

Pada saat itu saya hanya menyabarkan diri dan berpikir, bahwa yang menulis ‘DI JUAL’ kemungkinan besar adalah makelar yang hanya mementingkan penjualan (sehingga tidak sempat mengindahkan tata bahasa), atau orang yang kurang berpendidikan, sehingga tidak memahami tata bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Namun lama-kelamaan kesalahan semacam ini kian mewabah. Sekarang, di mana-mana kita bisa menjumpai kesalahan serupa. Bahkan di tayangan televisi nasional sekali pun!!! Padahal, tayangan televisi nasional disaksikan oleh seluruh rakyat Indonesia.

Dalam program-program berita, biasanya kesalahan semacam ini cukup jarang terjadi. Mungkin karena orang-orang di balik layar program berita cukup paham akan tata bahasa yang benar.

Tapi coba saja tonton program-program di luar program berita. Kalau Anda termasuk orang yang (setidaknya berusaha untuk) mematuhi kaidah-kaidah berbahasa, Anda akan merasa supeeerrr gataaalll…!!!

Mengherankan, karena orang-orang yang bekerja di stasiun televisi, khususnya yang bertugas menuliskan kalimat-kalimat yang muncul di layar televisi, mestinya adalah orang yang berpendidikan. Minimal Diploma 3, atau bahkan S1, S2 dan selanjutnya.

Saya hanya khawatir, jika kian hari kian banyak orang yang meniru kesalahan berbahasa tersebut, tanpa menyadari bahwa mereka salah. Karena mereka toh, hanya meniru yang dilihat di layar televisi.

Saya sering membuka kompas.com, yang merupakan situs berita favorit saya. Tulisan dari Kompas sih, nyaris tak pernah salah soal di-di-an ini. Tapi coba lihat bagian surat pembaca, atau komentar pembaca yang ada di bawah setiap berita. Bisa dibilang, 90% tidak bisa membedakan di rumah dengan dirumah, dijual dengan di jual. Apa peduliku? Mungkin begitu pikir mereka…

Betapa beratnya tugas para guru bahasa Indonesia kalau begitu…!!!

Sebenarnya, membedakan apakah ‘di’ harus disambung atau dipisah dengan kata yang mengikutinya, juga SANGAT MUDAH. Tidak perlu pendidikan yang terlalu tinggi atau otak jenius.

Jika di ditambah dengan kata kerja, maka penulisannya harus disambung. Misalnya dijual, dibeli, diperjualbelikan, dikembalikan, dicari, disimpan, dipercantik, dipertimbangkan, dan lain sebagainya.

Jika di ditambah dengan keterangan tempat atau keterangan waktu, maka penulisannya harus dipisah. Misalnya di rumah, di kantor, di kursi, di meja, di atas, di bawah, di balik pintu, di seberang jalan, di hatimu (ini biasanya ditemukan dalam syair lagu ^^), di sore hari, di pagi hari, dan lain sebagainya.

Mudah kan? Memang mudah kok. Persoalannya hanyalah: orang mau peduli atau tidak, dan mau mengupayakan yang benar atau tidak ^^

Read Full Post »