Feeds:
Posts
Comments

Archive for June, 2016

“Boleh beli es krim gak Mi?”

“Boleh. Tapi makannya sambil ngumpet ya, jangan sampe keliatan adikmu. Dia kan baru batuk, gak boleh makan es krim. Kasihan kalo kepingin, bisa marah-marah atau nangis nanti.”

Aku pun menikmati es krim sambil bersembunyi supaya gak kepergok adik. Amaaan… 😁

Beberapa minggu kemudian, giliran aku yang dilarang makan es krim karena batuk. Eh, adikku (yang sudah sembuh) tanpa rikuh-rikuh melenggang dengan asyiknya sambil menjilati es brasil yang dibeli di toko Ny. Pang dekat rumah. Huh, panasnya hati ini. Kok gak ada toleransi-toleransinya. Minimal ngumpet, gih!

“Itu Si Adik kok boleh makan es krim tanpa disuruh ngumpet, kan aku baru dilarang karena batuk, apa gak kasihan kalo aku yang kepingin???”

“Lho, kamu kan kakaknya? Kamu sudah besar, sudah bisa mikir, dilarang makan es krim itu tujuannya baik, biar batukmu lekas sembuh. Sudah besar, karenanya sudah bisa mikir sendiri. Sedangkan adikmu masih kecil, belum bisa berpikir sejauh itu.”

Ya, sebagai kakak, toleransiku harus lebih besar. Kalau adik bebas makan es krim saat aku sakit batuk, aku tidak boleh marah. Toh demi kebaikanku sendiri. Tapi saat adik sakit batuk, sebaiknya aku ngumpet-ngumpet kalau makan es krim, demi menghindari ‘keributan’. Soalnya adikku masih kecil, masih gampang ‘tergoda’. Sedangkan aku sudah besar, imanku lebih ‘teguh’.

Yah, begitulah. Ada yang jadi kakak, ada yang jadi adik. Jadi aman-tenteram. Terlebih kalo semuanya jadi seperti si kakak, suasana bakal aman damai penuh toleransi

Kalo semuanya jadi seperti si adik… ???

Mendingan jadi seperti si kakak aja yuk :mrgreen:😁:mrgreen:😁:mrgreen:

Advertisements

Read Full Post »